by

Bagaimana Cara Mengatasi Alergi Debu Dengan Tepat

Alergi tungau debu adalah reaksi alergi terhadap serangga kecil yang umumnya hidup dalam debu rumah. Tanda-tanda alergi tungau debu termasuk yang umum untuk demam, seperti bersin dan pilek.

Banyak orang dengan Alergi Debu juga mengalami tanda-tanda asma, seperti mengi dan kesulitan bernapas.

Tungau debu, kerabat dekat kutu dan laba-laba, terlalu kecil untuk dilihat tanpa mikroskop. Tungau debu memakan sel-sel kulit yang ditumpahkan oleh manusia, dan mereka tumbuh subur di lingkungan yang hangat dan lembab.

Di sebagian besar rumah, barang-barang seperti tempat tidur, furnitur berlapis dan karpet memberikan lingkungan yang ideal untuk tungau debu.

Dengan mengambil langkah-langkah untuk mengurangi jumlah tungau debu di rumah Anda, Anda dapat mengendalikan alergi debu. Obat-obatan atau perawatan lain kadang-kadang diperlukan untuk meredakan gejala dan mengelola asma.

Gejala alergi tungau debu yang disebabkan oleh radang saluran hidung termasuk:

  • Bersin
  • Hidung meler
  • Mata gatal, merah atau berair
  • Hidung tersumbat
  • Hidung gatal, atap mulut atau tenggorokan
  • Tetes postnasal
  • Batuk
  • Tekanan dan rasa sakit di wajah
  • Kulit bengkak dan berwarna biru di bawah mata Anda
  • Pada anak-anak, sering usap hidung ke atas

Apa Saja Gejala Kelanjutan Alergi Debu?

Jika alergi tungau debu Anda menyebabkan asma, Anda mungkin juga mengalami:

  • Sulit bernafas
  • Ketat atau nyeri dada
  • Suara siulan atau mengi yang terdengar saat menghembuskan napas
  • Gangguan tidur disebabkan oleh sesak napas, batuk atau mengi
  • Serangan batuk atau mengi yang diperburuk oleh virus pernapasan seperti pilek atau flu

Alergi tungau debu dapat berkisar dari ringan hingga parah. Alergi debu tungau ringan dapat menyebabkan hidung berair sesekali, mata berair dan bersin. Pada kasus yang parah, kondisi ini mungkin sedang berlangsung (kronis), mengakibatkan bersin terus menerus, batuk, kongesti, tekanan wajah atau serangan asma yang parah.

Kapan harus ke dokter?

Beberapa tanda dan gejala alergi tungau debu, seperti pilek atau bersin, mirip dengan gejala flu biasa. Terkadang sulit untuk mengetahui apakah Anda menderita pilek atau alergi. Jika gejalanya menetap lebih dari satu minggu, Anda mungkin mengalami alergi.

Jika tanda dan gejala Anda parah, seperti hidung tersumbat, mengi atau sulit tidur – hubungi dokter Anda. Cari perawatan darurat jika mengi atau sesak napas memburuk dengan cepat atau jika Anda sesak napas dengan aktivitas minimal.

Penyebab Alergi Debu

Alergi terjadi ketika sistem kekebalan tubuh Anda bereaksi terhadap zat asing seperti serbuk sari, bulu hewan peliharaan, atau tungau debu. Sistem kekebalan Anda menghasilkan protein yang dikenal sebagai antibodi yang melindungi Anda dari penyerang yang tidak diinginkan yang dapat membuat Anda sakit atau menyebabkan infeksi.

Ketika Anda memiliki alergi, sistem kekebalan tubuh Anda membuat antibodi yang mengidentifikasi alergen khusus Anda sebagai sesuatu yang berbahaya, meskipun sebenarnya tidak. Ketika Anda bersentuhan dengan alergen, sistem kekebalan tubuh Anda menghasilkan respons peradangan di saluran hidung atau paru-paru.

Paparan alergen yang lama atau teratur dapat menyebabkan peradangan (kronis) yang sedang berlangsung terkait dengan asma. Tungau debu memakan bahan organik seperti sel-sel kulit yang telah ditumpahkan orang, dan bukannya minum air, mereka menyerap air dari kelembaban di atmosfer.

Debu juga mengandung kotoran dan tubuh tungau debu yang membusuk, dan protein-protein yang ada dalam “debris” tungau debu inilah yang menjadi penyebab Alergi Debu.

News Feed